Kasrem 102/Pjg Hadiri Rakor Pengendalian Inflasi Daerah Prov. Kalteng Tahun 2023

Palangka Raya – Komandan Korem (Danrem) 102/Pjg Brigjen TNI Bayu Permana diwakili Kasrem Kolonel Inf Ulysses Sondang, S.I.P., M.Hum., hadiri Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi Daerah Provinsi Kalimantan Tengah Tahun 2023, bertempat Best Western Hotel Batang Garing Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Rabu (1/11).
5A
Kegiatan tersebut dibuka secara resmi oleh Yuas Elko
Staf Ahli (Sahli) Gubernur Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan, saat membacakan sambutan Sekda Prov. Kalteng mengatakan, bahwa situasi stabilitas harga bahan pangan pokok di Kalimantan Tengah sampai menjelang akhir tahun 2023 masih relatif terkendali. Hal tersebut dikarenakan sinergi bersama pihak terkait telah berjalan cukup baik.
5
“Meskipun harga-harga cukup terkendali, tetapi ada beberapa yang masih menjadi perhatian pemerintah, diantaranya produk-produk yang tergantung oleh musiman dimana Kalteng masih mengandalkan pasokan dari luar daerah” kata Yuas.
Menurutnya, laju inflasi Kalteng dari tahun ke tahun masih sangat dipengaruhi oleh kelompok bahan makanan strategis (volatile food), dan berdasarkan data BPS, pada bulan September 2023, Kalteng mengalami inflasi sebesar 0,11%, dimana capaian inflasi Kalteng lebih rendah dari capaian nasional yang mengalami inflasi sebesar 0,19% pada bulan September 2023.

“Hingga akhir Oktober 2023, harga sebagian besar bahan makanan menunjukkan stabil, kecuali komoditas gula pasir, cabai rawit merah, cabai merah keriting dan beras yang menunjukkan kenaikan harga” ujarnya

Lebih lanjut ia menyebutkam, situasi terkait peningkatkan beberapa harga bahan pokok tersebut akan menjadi perhatian dan akan terus dijaga agar tidak naik, supaya harga tetap stabil hingga Natal, Tahun Baru 2023 dan seterusnya.

“Dengan situasi seperti ini keberadaan pangan harus tetap dijaga, dan diharapkan Dinas/Instansi terkait termasuk Tim Satgas Pangan serta TPID Provinsi dan Kabupaten/Kota, tetap proaktif memantau pergerakan harga dan ketersediaan bahan pokok serta memberikan informasi terkini” sebutnya

 

“Untuk tahun 2024, sampel inflasi di Prov. Kalteng bertambah menjadi empat wilayah yaitu: Kota Palangka Raya, Kabupaten Kotim, Kabupaten Sukamara dan Kabupaten Kapuas. Untuk hal tersebut juga disediakan anggaran untuk pemantauan dan stabilisasi harga” tambahnya.
Menurut Yuas, walaupun ketersediaan pangan sebagian besar cukup bahkan surplus, namun karena pada bulan Hari-hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) komoditas tersebut mengalami defisit, sehingga perlu dilakukan langkah-langkah antisipasi agar tidak terjadi lonjakan harga.
Toko Pangan Berkah yang dimiliki Dinas Ketahanan Pangan Prov. Kalteng harus mempersiapkan dan merencanakan pemenuhan ketersediaan pangan pokok dan strategis selama HBKN, dan mengatur pendistribusian pangan kepada masyarakat, baik melalui toko pangan maupun secara langsung melalui kegiatan Gelar Pangan Murah” tutupnya.
Pada kesempatan yang sama Kadis Ketahanan Pangan Riza Rahmadi mengungkapkan bahwa Dinas Ketahanan Pangan bersama Bulog melaksanakan tiga program yang sama-sama dikawal yaitu bantuan pangan kepada masyarakat, pasokan beras SPHP, dan subsidi yang diinisiasi oleh Pemerintah Provinsi Kaimantan Tengah khususnya untuk beras, gula dan beberapa komoditas penting lainnya.
“Hal ini dilakukan terutama untuk menghadapi hari besar keagamaan, terutama menghadapi Natal dan Tahun Baru. Dalam dua bulan kedepan Tim TPID Kabupaten/Kota supaya fokus pada bahan makanan, minuman serta tembakau yang memang tren mengalami kenaikan” ungkap Riza.
Hadir pada Rakor ini adalah Direktur Stabilitas Pasokan dan Harga Pangan Badan Pangan Nasional RI, Forkoimda, Kepala Perangkat Daerah terkait, serta mewakili Kabupaten/Kota se Kalteng.

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

DANREM 102 PJG
Brigjen TNI Iwan Rosandriyanto,S.I.P
Maret 2024
S S R K J S M
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Archive